Menelisik Kandidat Koruptor Sumenep “MKKS”

JMN
By JMN
4 Min Read
Fauzi-As (Pengusaha, Kritikus dan Budayawan Sumenep)

Lembar XXI
Oleh Fauzi As

OPINI– Rasa nyeri di dada bukan karena penyakit jantung, tapi setelah tanggal 2 Mei kemarin banyak kandidat koruptor yang masih merasa percaya diri mengucapkan Selamat Hari Pendidikan Nasional, padahal mereka terdeteksi sebagai bagian dari geng mafia pendidikan di Kabupaten Sumenep.

Sumenep yang kental dengan nuansa religius dan identik dengan dunia pesantren secara perlahan mengalami degradasi moral, makin terkikisnya adab dan ilmu bisa disebabkan oleh beberapa hal, entah karena penurunan kualitas guru yang vitaminnya dilahap para bandit, atau karena anggaran Program Indonesia Pintar yang digelapkan di tengah jalan.

PIP atau Program Indonesia Pintar adalah salah satu Program unggulan dari Presiden Jokowi, di Sumenep program ini seolah hanya menjadi suplemen bagi Perampok dan vitamin bagi Mafia Pendidikan.

- Advertisement -
Slider Iklan A
Agustino Sulasno Arif Firmanto (plt) Hairil Fajar KPU

Tidak kurang dari 40 lembaga pendidikan menjadi korban keganasan para perampok pendidikan. Salah satu contoh lembaga SDI yang berada di desa Lenteng Timur Kecamatan Lenteng Kabupaten Sumenep.

Cerita bermula saat pemilik lembaga meminta print out transaksi rekening siswa penerima PIP, Pemilik yayasan menerima laporan dari kepala sekolah, bahwa dirinya “Kepala Sekolah” dicurigai oleh wali murid,  print out dilakukan pada Bank penyalur yaitu BRI Lenteng, dari sana diperoleh data bahwa ada transaksi dana PIP yang dicairkan melalui BRI kecamatan Gapura.

Namun pemilik yayasan yang juga pengusaha ini merasa tidak puas, dia berusaha mencari tahu siapa sebenarnya perampok besar yang menjadi aktor intelektual perampokan bantuan negara untuk siswa-siswi tidak mampu ini.

Perdebatan terjadi di kantor BRI unit Lenteng, antara pemilik yayasan dengan MBM BRI cabang Sumenep berinisial “C”, “C” memberikan argumentasi bahwa BRI adalah bank dengan sistem yang susah untuk dibobol, namun jawaban itu dibantah oleh pemilik yayasan.

Kejadian itu berlanjut pada malam harinya di kediaman pemilik yayasan, setelah shalat magrib pemilik yayasan tiba-tiba didatangi orang yang tidak dikenal bernama “J” dia datang dengan membawa uang PIP sebesar 46 juta, “J” dengan wajah kusut dan takut mengakui bahwa dia diperintah oleh seseorang untuk menyerahkan titipan.

Dari “J” kemudian diperoleh nama beberapa orang termasuk “F” (inisial) Pimpinan Bank BRI Gapura, dan muncul juga nama “S” Sebagai koordinator PIP wilayah Sumenep.

“S” Sebagai tokoh sentral terindikasi merampok dana PIP tentu tidak bisa mandiri, keesokan harinya “F” Pimpinan BRI Unit Gapura juga mendatangi kediaman pemilik yayasan, intinya dia berusaha menjelaskan bahwa pembuatan rekening yang diajukan oleh “S” sudah sesuai SOP.

Kendati demikian, karena tetap merasa belum puas, pemilik yayasan meminta “F” agar mendatangkan “S”, yaitu pihak yanb membuat rekening siswa penerima PIP.

Berselang tiga hari koordinator perampok pun datang, dari “S” diperoleh informasi bahwa dia melakukan tindakan itu dimotori oleh Anggota DPRRI dari Fraksi Golkar, dan mengaku dirinya hanya melakukan itu di 40 Lembaga pendidikan.

Cerita dan Fakta mengenai sindikat perampokan Dana PIP ini tidak cukup diurai dalam satu tulisan, yang menjadi pertanyaan dari manakah “S” mendapatkan data-data siswa empat puluh lembaga pendidikan..?

Siapakah yang mengangkat “S”  menjadi koordinator Kabupaten Sumenep…?

Apakah Dinas Pendidikan tidak tahu..?

Mari simak pada tulisan berikutnya.

Dari Redaksi: Tulisan ini sepenuhnya tidak mewakili pandangan galaksi.id, dan sepenuhnya menjadi tanggungjawab penulis.

- Advertisement -
Slider Iklan B
Komisioner KPU Anwar Syahroni Arif Firmanto (Kadis) Iklan Pamekasan
Share This Article
Leave a comment